PAKET UMROH

Umroh paket hemat, regular dan VIP langsung madinah

PAKET HAJI PLUS

Haji plus 1 tahun sampai 5 tahun berangkat, pelayanan VIP akan membuat ibadah haji Anda semakin khusu’ dan nyaman

Wisata

Wisata domestik dan internasional sesuai dengan keinginan Anda dan keluarga

Kantor Pos

Kirim dokumen dan barang Anda melalui kantor pos, bayar apapun juga bisa di kantor pos

Produk Kami

Semua produk kami untuk keperluan sehari-hari dan oleh-oleh Umroh / haji

Inilah Makkah Tahun 1850 dan Lembah Aala Khota Al Arab


IHRAM.CO.ID -- Inilah gambaran mengenai lembah yang dahulu dilalui Nabi Muhammad selama hijrahnya dari Makkkah ke Madinah. Lembah itu adalah bernama Aala Khota Al Arab (Di jalur orang Arab). Saat berdiri di lembah, suasananya membuatnya terasa seolah sudah tiba saatnya berhenti.
Membentang sepanjang 2720 meter, sang nabi mengambil rute yang membosankan ini dan bukan yang lain. Tempat ini juga yang dikenal sebagai Lembah Majah. Di sana ada jalur hewan ternak sepanjang enam kilo meter. Pemandangan ini bisa dilihat melalui video di bawah ini,


Dahulu, setelah berhijrah ke Madinah dan kemudian membebaskan Makkah, pengambilalihan kota suci kelahiran nabi SAW adalah salah satu peristiwa terhebat dalam sejarah biografi Nabi dan dalam sejarah Semenanjung Arab.

Nabi Muhammad menghibur orang-orang Makkah pada hari besar itu, dia berkata: "Barang siapa memasuki Masjidil Haram akan aman, siapa pun yang memasuki rumah Abu Sufyan akan aman dan siapa pun yang menutup pintunya akan aman."

Dr. Khaled bin Abdullah Al-Zaid, Asisten Profesor di Departemen Sejarah di Universitas Umm Al-Qura di Makkah, mengatakan kepada Al Arabiya: "Ketika Nabi tiba di Towa Nah, dia membagi pasukannya untuk mengakses Makkah melalui gerbang Utara di Thanyat Kedaa (Al Johoon).

Dia masuk melalui Bab Al Salam (Al Salam Gate) dengan penuh sukacita dan penuh kepercayaan diri, kota tersebut menyerah kepadanya dan orang Quraisy menerima Islam; Berbeda dengan hari dia harus ke luar dari situ melalui asrama Selatan yang cemas dan takut pada hari Hijrah ke Madinah.

"Khaled Ibn al-Walid datang melalui Thanyat Kudda di pintu masuk selatan Makkkah, yang sekarang disebut Ree'a al Rassam. Saat ini termasuk dalam Ekspansi Masjid Suci yang baru," tambahnya.

Thanyat Kedaa juga dikenal sebagai Thanyat Al Maqbara (The Cemetery Fold) mengacu pada pemakaman Al Moallah. Kedaa juga dikenal sebagai Thanyat Azakher yang menyinggung tanaman Azkhar.

Kedaa atau Kudaa adalah pintu masuk di mana Khaled Ibn al-Walid melawan orang-orang kafir dan mungkin Al Shbayka Alley dipanggil setelah 'bentrokan' antara kedua tentara di sana.

Namun, ini berbeda dengan Thanyat Kudda lainnya yang mengarah ke Yaman, daerah Gunung Thor dan Mashaer yang juga dianggap di pintu masuk selatan Mekkah dan sekarang jalannya juga mengarah kembali ke Kuddai.

Khalid Ibn al-Walid bertempur dari sisi itu beberapa orang kafir Quraisy yang menolak dan dikalahkan olehnya. Sudah dipastikan bahwa Nabi telah memutuskan untuk menang atas Makkah melalui kedamaian dan menjadi kehendak Tuhan bahwa dia berhasil meraih kemenangan seraya mengampuni sebagian besar masyarakatnya.

Redaktur : Muhammad Subarkah 
Sumber : Al Arabiya.com